RSS

Facebooker.. jom cermin diri..

09 Dec

fb

Kempen dengan slogan  ‘Andai Rasulullah melihat kita berfacebook’ mula menyedarkan kita bagaimana perlunya kita beradab dan ‘berhati-hati’ dalam mengendalikan laman sosial yang popular ini, namun kini sambutannya hanya suam-suam kuku sahaja, sentuhannya semakin kurang menyengat. Kenapa ya? Di mana kurangnya??

Sebenarnya, bukan masalah alat? tapi masalah hati si pengguna..  Yap, macam saya,  awak, dia, kamu dan mereka.. yang punya Facebook. Tak kisahlah 1 or 2 akaun, bahkan ada yang lebih daripada itu rasanya. Nah, makin banyak akaun makin besarlah amanahnya kan?

Fenomena dalam Facebook

Dalam facebook, kita juga mampu belajar mengenal dunia. Mengenal karenah manusia yang pelbagai. Kekadang ada yang menilai manusia lain melalui aktiviti yang dilakukan terhadap FB masing-masing. Tak kisahlah samada status yang dikemaskini. atau gambar-gambar yang dimasukkan sebagai hiasan pada wall. TAPI jangan silap menilai pulak, yang pasti apa yang kita pandang dan baca dalam ruang sosial ni banyak AUTA berbanding FAKTA.. al maklumlah, masing-masing nak tunjuk diri ‘perfect’, baik, macho, cantik dan sewaktu dengannya :

1)   Isu wanita dan Niqab.. ataupun dikenali sebagai niqabis. Mereka memang cantik. Dengan mata yang dihiasi alis yang menawan, cukup membuatkan saya berkata ” tak perlu hidung, bibir dan pipi.. cukup mata, kami da jatuh hati dan rasa suka”

Wait a minute.. apa tujuan paparkan gambar sendiri?? Ok fine..hak masing-masing. Tak palah, yang saya tahu ” SAYA TAK SUKA!!! SAYA TERASA TURUT DIPERAGAKAN”  Apa?? tak setuju? Maaf, ni hak saya mengeluarkan pendapat. ^_^

Sebenarnya, saya kecewa. Tindakan ini memberi fitnah kepada golongan ‘niqabis’.. mereka (yg tak tutup aurat) berkata “cakap jangan dedahkan diri sesuka hati tapi mereka juga memperagakan kecantikan mata”.. Allahu akbar, saya semakin tercabar, mungkin juga semakin rasa dikecewakan..

2)   Muslimah yang suka masukkan gambar… Saya tak kisah jika beramai2 dan jaraknya sangat jauh.. (tetapi hati saya tetap memilih x perlu) tetapi jika gmbar itu boleh mengundang muslimin yang memandangnya sangat teruja untuk memuji ‘kesolehaan’ kita, baik jangan.. Kasihan mereka, sukar menjaga hati asbab kita walaupun bukan kita asbab sepenuhnya tetapi elakkan. Pilihlah jalan dan tindakan yang paling selamat dari yang selamat.

Sebagaimana kamu malu ditenung di dunia sebenar, begitu jugalah kamu patut malu untuk memperagakan diri dalam alam maya dengan senyuman yang cukup menawan dan gaya yang betul-betul menarik.. Betulkan? Cuba fikir.. kita bila nak ambil gambar yang bukan ‘candid’ mesti akan memberikan senyuman yang paling terbaik yang kita ada dan membuat gaya yang paling ‘sopan’ dan menarik bukan?

Kena ingat orang yang memandang di alam maya lebih ramai dari di alam nyata.. 🙂

3) Upadate status : “aku suda dilamar”  “tengah duduk makan”  “Kejap lagi nak ke pasar”.. Rajin sangat update. Ops lupa, handphone canggih. So, senanglah nak update. BB terus dari handphone 24 jam.. Hak kamu.. Tapi sekadar nak ingatkan,  setiap yang kita lakukan hatta duduk pun Allah akan soal di akhirat kelak.. Sebab apa? Sebab masa yang kita sedang gunakan ni milik Allah. Kita meminjam saja. Andai Allah tanya “Apa manfaat yang kita dapat dari post2 tu?” Nak jawab apa ya??

‘Post’lah status-status yang mampu memberi manfaat kepada orang lain yakni masyarakat ataupun agama. Paling kecil pun manfaat untuk diri. Actually, manfaat yang sebenar-benarnya manfaat.  Bukan semata-mata nak  hilangkan stress.. 🙂 Pilihlah manfaat yang membantu di dunia dan juga akhirat kita.

Sama juga apabila kita nak komen.. Pastikan ada nilai. Hatta, kita kata “setuju”. Kita niat untuk meraihkan. Moga sahabat kita tu makin bersemngat menyebarkan dakwah.. Bergantung pada niat kita sebenarnya.

4) Chatting : Hati-hati, ikhlitan perlu dijaga bukan sekadar di dunia nyata tapi juga di alam maya. Tidak terkecuali. Chat dengan yang bukan mahram, biarlah sekadar yang perlu dan penting sahaja. Elakkan bergelak ketawa “hehehehe” “hahahaha”.. sweet jer kan, tapi hot di masyar kelak.. ^_^

Chatting dengan sahabat sejantina, biar bahasa melembutkan hati si pembaca (si pendengar). Bahasa (lidah) mencerminkan hati.. baik lisan yang dilafazkan menggambarkan baiknya hati.

P/S : Facebook mampu menjadi ladang, terpulang pada hati yang mengeluarkan rasa mengerakkan jari untuk memberi dalam laman sosial ini. Apa yang kita pandang, kita tuturkan dan kita lakukan semua adalah pilihan kita. Dalam memilih, pilihlah yang TERBAIK, paling TERBAIK ya.. Bukan sekadar untuk dunia tetapi untuk akhirat yang utama..

Bukan untuk mengondem tetapi karangan ini untuk garis pnduan diri.. mungkin suatu hari, saya juga lalai dari berdiri di atas garis prinsip sendiri.

Mungkin hari ini, sayalah orang yang rasa malu untuk update status “main-main”, masukkan gambar tanpa tujuan, chatting dengan mereka yang tak selayakknya. Ya, saya akui. Saya banyak berfikir sebelum nak update sesuatu. Gambar apatah lagi, nak komen kat wall orang lain berfikir berkali-kali.. kekadang dah tekan tetapi cepat juga ‘delete’ semula. TETAPI ini adalah saya hari ini, hari esok dan sterusnya saya sendiri tak tahu. Moga teguran ini menjadi ‘wasiat bermakna’ buat saya kelak.. Buat kita.. ^_^

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on December 9, 2012 in AKHLAK ISLAM

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: