RSS

Hanya kerana yakin..

12 Aug

Kisah kita mungkin berbeza..

Ada yang awal hidupnya dimulakan dengan kesenangan dan akhirnya juga dia tampak senang. Ada yang sepanjang nafas hidupnya hanya ditemani rasa sedih dan kesusahan yang merobek jiwa. Dan saya pula, punya kisah tersendiri.

Cemburu melihat insan lain memiliki hidup yang ceria, bahagia dan serba cukup. Cemburu melihat mereka punya suatu yang tidak saya mampu miliki. Saya melihat mereka  mudah mendapatkan apa yang mereka inginkan, sedangkan saya segala-galanya terlihat agak mustahil.. Dari kecil lagi saya mendapatkan sesuatu dengan mengenal erti susah.

Teringat masa sekolah rendah dulu. Buku pertama yang saya beli adalah buku cerita ditektif kanak-kanak. Seingat saya harganya RM7.50. Tebal jugaklah dalam 100 lebih muka surat. Buku tu saya beli dengan hasil simpanan sendiri. Setiap hari ke sekolah, mak akan bekalkan duit RM1 atau 50sen. Kalau dapat RM1, saya akan simpan 50sen. Kalau dapat 50sen, kekadang saya simpan 20sen atau tak belanja lansung sebab nak sangat dapatkan buku tu.

Masa sekolah menengah, ketika form 1 buku pertama yang saya beli adalah buku tentang aurat. Pertama kali saya kenal erti aurat. ^__^ Harga buku tu tak silap saya dalam  RM10.50. Teruja tengok cover buku tu ada gambar muslimah bertudung labuh dan berniqab. Excited nak beli! Jadi, macam biasa..nak dapatkan buku tu saya kenalah berusaha sendiri. Kumpul duit.. ^___^ Dalam 3 minggu jugak la saya kumpul. Tolak makan waktu rehat. Saya gantikan waktu rehat saya dengan baca buku. Biasa saya minta mak sediakan bekal. Sweet.. terima kasih mak..

Sejak itu, saya suka beli buku dengan duit simpanan sendiri.

Barulah saya mengerti yang hidup saya perlukan pengorbanan. Tidak semudah orang lain. Melalui proses ini, saya bersikap “memikirkan orang lain”. Mendahulukan keperluan orang lain berbanding keperluan sendiri walaupun hakikatnya saya sangat sedih.

Pengorbankan.. Korbankan apa yang saya mahu, apa yang saya suka dan apa yang saya inginkan.. Semuanya perlu untuk saya gadaikan hanya kerana sebuah kehidupan yang sudah Allah gariskan. Kekadang keluhan saya ditemani airmata.

Kenapa saya tidak menjadi seperti mereka?
Kenapa saya tidak dapat apa yang saya nak?

Jawapan yang bertandang hanya “PENGORBANAN”. Sehebat mana pun saya merintih dan menangis, ianya hanya memberi kelegaan tanpa memiliki. Namun kelegaan itu ubat.

Apa yang saya mampu miliki adalah sebuah keyakinan bahawa Allah tidak menjadikan hambaNya sia-sia. Allah lebihkan dan kurangkan sesuatu pasti dengan hikmah. Keyakinan ini yang membuatkan saya kuat tersenyum, kuat berusaha dan saya terus menerus berharap. Disebalik kekurangan,Allah beri kekuatan dan kelebihan pada sudut yang lain.

Hal yang paling menggembirakan dan hadiah yang paling disukai buat diri saya sendiri adalah keputusan-keputusan cemerlang yang saya perolehi dari darjah 1 sehinggalah diploma. Alhamdulillah, setiap tahun saya punya hadiah untuk diri. Saya tidak berniat untuk gembirakan orang lain dengan keputusan-keputusan saya melainkan untuk diri saya sendiri.. ^_^

Garis hidup ini yang saya jalani dengan kekuatan syukur. Tidak perlu menumpang “senang”nya orang lain.

Alhamdulillah.. inilah saya.

^_________________________^ big smile for a big syukur!

 

p/s : Entah kenapa rasa nak tulis..

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on August 12, 2013 in BICARA HATI

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: