RSS

Monthly Archives: September 2013

Si kaktus kecil : Nak konvo!

Alhamdulillah isnin ni insyaAllah saya akan ber”konvo”..

Walaupun hanya diploma sahaja tetapi meraihkannya dengan hati yang gembira itu juga tanda syukur. Tidak kisahlah apa tarafnya hatta konvo peringkat tadika pun, perlu diraih dengan meriah dan gembira. Itu bukti kejayaan kita buat diri sesuai dengan tahap perkembangan kita. Betul tak?

Manusia sangat buruk jika dia tak pandai nak meraihkan nikmat yang sedikit. Bila punya nikmat besar mudah lupa diri. Nuzubillah..

Saya masih lagi dirundung rasa sedih namun beginilah saya. Sesedih mana pun, “life must go on”. Sedih tidak menghalang minda saya untuk terus fokus pada study dan amanah lain yang saya pikul. Tidak pula saya mengurung diri, mogok dan sebagainya. Alhamdulillah, saya mampu bertindak seperti biasa. Actually study dan program-program yang saya ikuti adalah salah satu “ubat” untuk saya melupakan masalah dan ksedihan yang bersarang di hati. Kemuncaknya adalah dengan menulis. Seperti ini! ¬†^_^

Nikmat Allah dalam bentuk kelebihan.. Alhamdulillah!

Saya masih tidak membiarkan rasa sedih itu menjadi sisa atau saki baki yang tertinggal. Ianya tetap masih setia menjadi gumpalan awan sedih dalam hati. Bukan tidak redha tetapi sukar untuk akar itu terus dicabut.

Namun gumpalan awan sedih itu masih tidak mampu membuatkan hidup saya gerhana berpanjangan.

Saya terima ia sebagai ujian hebat dalam meletakkan rasa percaya dan sayang.. A liltte cactus must move on right?? ^__^

Hehehe.. kuat..kuat..kuat..

“Luka hati, yang tak nampk di mata.. Sandarkan pada Allah! Bersyukur saja jasadmu masih sejahtera dan imanmu baik-baik saja kan?”

Alhamdulillah.. Alhamdulillah..Alhamdulillah..

——————————————————————————————–

2 hari lagi akan fly ke Pahang. Apa yang Allah sudah aturkan untuk saya di sana?? Moga semuanya baik-baik sahaja.. Bermula dengan fikiran positif untuk membentuk suasana yang positif walaupun hakikatnya sekeliling kita sudah dikuasai unsur yang negatif. Pemikiran boleh mengubah cara pandang dan menerima.

Kita fikir buruk, dapatlah yang buruk. Jadi, fikir yang baik-baik saja ya..

Perkara paling mengembirakan adalah bertemu dengan sahabat yang hanya berhubung di talian whatsapp dan facebook.. ^_^ konvo sama-sama… Moga Allah redha tempoh perkenalan dan jalinan ukhwah kami. Aaamin..

Aimi dan Atifah.. take a nice pic yaaaa.. ^____^ see u there!

Akhirnya kami konvo!!  hehehehe..

 

 
Leave a comment

Posted by on September 26, 2013 in BICARA HATI

 

Si Kaktus Kecil

Kali ini ada resah dan “sakit” yang mendesak aku untuk menulis. Namun tulisan ini aku kisahkan dalam bentuk cerita.. Benar atau tidak kisah ini, biar saja pembaca menilainya. Cuma aku ingin menebarkan rasa dan menyimpannya. Biar ia sekadar di sini..

———————————————————————————————–

Si kaktus kecil yang ceria dengan kehijauan yang segar rupanya punya kotak sedih dalam dirinya. Berdiri di tengah padang pasir sendiri, membuatkan kotak itu semakin membesar dalam jiwanya. Dulu, dia punya teman. Si kaktus besar. Gelak ketawa bersama. Membesar bersama dari benih yang sama. Segalanya seakan-akan tetap setia bersama.

Di mana silapnya? Si kaktus besar tumbang di depan mata. Hanya kerana kelalaian insan lain, durinya dipersalah. Si kaktus kecil terasa putus harapan, melihat si kaktus besar disambar dari hidupnya. Tangisan si kaktus kecil berubah dari tangisan kecewa kepada rindu. Kini tangisannya kosong. Jiwanya juga seakan-akan mula kosong. Dia tidak mahukan teman lagi kerana sakitnya kehilangan. Tawanya disentap dengan hebat!

Dalam si kaktus kecil sendiri. Ada kuasa mendatangkan pengganti. Tanpa sedar, dia sudah punya kaktus besar di sisi. Cuma jiwa kosongnya menjadikan dia sudah hilang rasa “bersama”. Namun hari demi hari si kaktus besar yang baru itu mengubah jiwanya. Sedikit demi sedikit jiwanya diwarna.. Senyumannya mula terasa manisnya..

Dia sudah mula kembali ceria. Menghargai kehijauan disekelilingnya.. Pasir terasa hidup dipandangannya. Tiupan angin mula riang membelainya.

Namun cerianya tidak berpanjangan. Si kaktus besar ingin pergi. Datarannya memanggil. Tempatnya bukan lagi di sisi kaktus kecil. Si kaktus menangis merayu, jangan dibiar pergi kaktus besar itu. Namun, dia sendiri tahu langkah pergi itu tidak akan berhenti…

Sayu dan terjatuh.. jiwanya runtuh.. langkah itu diatur sebelum si kaktus kecil meluah rasa, yang dia sudah berjaya menapak di gerbang dewasa..

——————————————————————————————————————

Ada yang ingin ku kata. Ada yang ingin ku sapa. Namun semuanya terkunci. Majlis konvokesyen bakal tiba, doakan segalanya baik-baik saja.. Syukran big cactus..

 
Leave a comment

Posted by on September 24, 2013 in BICARA HATI