RSS

Category Archives: USRAH

Hijrah : Jasmani vs Rohani

Salam maal hijrah 1434H.. ^__^

Alhamdulillah, genap setahun lagi kembara di alam fana dan insyaallah semakin dekat dengan alam baqa’ yang tiada penghujung. Kesyukuran menggunung yang disertai dengan harapan seluas langit yang terbentang moga kebaikan dan keberkatan sentiasa mengiringi. Azam untuk membuat perubahan dan pembaikan.. Tak kisahlah besar atau kecil yang penting kita mampu istiqamah. Tak kisahlah ringan atau berat yang penting kita ikhlas untuk mujahadah. Hijrah sangat sinonim dengan perubahan dan perpindahan.

Hijrah terbahagi kepada dua iaitu hijrah jasmani dan ijrah rohani berbentuk batin atau pemikiran. Hijrah jasmani adalah perbuatan berpindah daripada satu tempat ke tempat yang lain dan hukum berhijrah secara jasmani menjadi WAJIB mengikut situasi. Contohnya seseorang individu yang tinggal di sebuah negara kafir atau kawasan/ kampung yang majoritinya orang kafir sehinggakan perintah Allah terhalang daripada dilakukan, maka wajib untuk berpindah ke tempat di mana dia mampu untuk melaksanakan perinta ajaran agama..

Pasti sahabat2 masih ingat lagi peristiwa hijrah baginda ke Madinah atas perintah Allah s.w.t.. bila Allah perintahkan untuk berhijrah? Pada saat kaum musyrikin Quraisy telah mula menyeksa kaum muslimin terutamnya hamba abdi mereka untuk memaksa mereka keluar daripada agama Islam.. Maka Allah ilhamkan “hijrah” kepada baginda untuk selamatkan akidah umat Islam barisan pertama.. Inilah keadaan yang memerlukan hijrah jasmani untuk memelihara kepentingan yang lebih besar.

Bagaimana hijrah rohani pula? Ianya adalah pembaikan pemikiran dan amalan daripada yang kurang baik kepada yang baik dan yang baik menjadi lebih baik. Pembaikan daripada melakukan maksiat kepada perbuatan taat dan daripada pemikiran yang mengejar dunia kepada pemikiran menuju akhirat.

Rasulullah bersabda : “Dan orang yang berhijrah itu ialah orang yang menjauhi apa yang dilarang oleh Allah” (Riwayat bukhari)

Setiap kali azan dikumandangkan pasti kita akan mendengar seruan ” Marilah Menuju Kejayaa”.. sebagai individu muslim kita perlulah sentiasa melangkah menuju kejayaan dan kebaikan dalam hidup sesuai dengan seruan yang telah diilhamkan oleh Allah untuk menjadi syiar Islam yakni azan.

Hakikatnya umat hari ini lebih memerlukan penghijraan pemikiran berbanding jasmani.. Lihat sahaja pemikiran masyarakat kini terutamanya remaja. Sangat cenderung dengan budaya hedoisme. Hari ini kita malu apabila mengenakan serban, jubah atau bertudung labuh tetapi tak merasa malu lansung apabila mendedahkan aurat.. Kini kita malu jika melangkah ke masjid tetapi tak segan lansung bila melangkah ke tempat-tempat maksiat.. Kebanyakannya adalah malu jika dikata “alim” ” bajet baik” dan sebagainya.. Kita banyak segan dengan manusia berbanding segan dengan Allah. Pemikiran sebeginilah yang perlu diubah dalam masyarakat kita..

“Seseungguhnya Allah Maha Melihat segala sesuatu” [Surah Al-Mulk : 19]

Selain itu, ada juga yang bersikap memilih-milih dalam mengamalkan agama. Jika sesuai dengan kehendak dan keperluan maka dilakukan sehabis daya tetapi jika tidak sesuai dengan kepentingan diri maka dibiarkan tanpa terusik. Bahkan ada yang cuba melawan kudratNya.. Hebat orang ini!!! Hebat menangkis azab daripada Allah kelak.. Pemikiran yang tersasar jauh inilah yang perlu kita ubah dan hijrahkan.. Sedangkan Allah telah berfirman :

“Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu. ” [2 :208]

Hijrahkan rohani dengan memperbaiki dan meningakatkan amal ibadat kita. Jasad yang baik akan lahir dari hati yang baik juga. Hati perlu sentiasa dikuatkan dengan amalan2 yang meningkatkan iman bukan perkara2 maksiat yang akan merendahkan kedudukan iman di bawah kuasa nafsu dalam hati.. Hijrahkan hati kita dengan meletakkannya dalam keadaan yang sejahtera dibantu oleh akidah yang benar dan ibadah yang sahih.. Insyaallah segalanya mudah.. Andai diri telah bergelumang dengan maksiat dan dosa yang kita sendiri merasa sangat besar untuk diampunkan, kita kena ingat bahawa pengampunan Allah bahkan lebih besar. Hijrahla sesuai dengan tuntutan ke atas dirimu… Saya sentiasa mendoakan yang terbaik samada untuk saya sendiri, keluarga, sahabat dan pastinya untuk kamu juga.. ^_^ Insyaallah..

Ada kisah yang ingin dikongsi.. Bila maal hijrah bertandang mengetuk pintu pada garis waktu yang terus terusan berlalu tanpa menoleh ke belakang, pasti ada insan yang suka mengusik dan mengaitkan hijrah dengan nama samaran yang sering saya gunakan..  HIJRAH HUMAIRAH. ^_^

Kenapa Hijrah Humairah?? Saya hanya mampu tersenyum. Malu jugak bila lebih mengutamakan nama samaran berbanding nama sebenar. Bukan tak bersyukur dengan nama yang diberi oleh kedua ibu bapa tetapi mengharapkan doa disebalik nama yang dipilih.. ada simbolnya pasti ada harapannya..

Hijrah Humairah.. ya, saya memilih hijrah humairah. Setiap saat bagi saya adalah nilai hijrah.. hijrah yang membawa kekuatan untuk membentuk satu momentum perubahan untuk mencontohi humairah(aisyah r.a).. bizznillah walaupun tak kan mampu setanding dengan srikandi hebat yang menjadi bidadari baginda s.a.w.. namun biarlah saya menjadi bidadari di sisi seorang anak adam yang bergelar suami..

Bila disebut tentang hijrah, pasti ramai yang punya lakaran berharga tentangnya.. Pastinya saya dan sahabat juga begitu. ^_^ Simpan ia dan teruskan langkah ke hadapan.. Semua manusia ada ruang untuk berubah, samaada kita sedar atau tak jerr..

BILA KITA SEDAR ADA KESILAPAN DALAM PERJALANAN.. PASTINYA KITA ADA RUANG UNTUK KEMBALI UNTUK MEMBETULKANNYA. TERPULANG SAMA ADA KITA MEMANFAATKAN RASA SEDAR DAN RUANG ITU SEBAIK-BAIKNYA ^__^

Ruang untuk menjadi BIDADRI SYURGA…

 

 

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on November 14, 2012 in USRAH

 

Bidadari Di Dunia

Bidadari.. awalnya hanya sekadar fantasi. Bila memikirkannya maka akal membentuk lakaran. Pastinya dia cantik bercahaya, putih berseri, anggun, berambut panjang ikal mayang, tinggi dan tak rendah, suara yang lunak, bibir tersenyum indah, haruman semerbak dan yang paling best adalah memiliki sayap putih cantik dan kemampuan hilang dari pandangan.. Tingginya imaginasi zaman kanak-kanak. ^__^

Hakikatnya bidadari benar wujudnya..

Firman Allah s.wt :

” Dan ada bidadari-bidadari bermata jeli,laksana mutiara yang tersimpan baik”

Surah Al Waqiah : 22-23

“Di dalam syurga itu ada bidadari-bidadari yang baik- baik lagi cantik-cantik,Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? (Bidadari-bidadari) yang jelita, putih bersih, dipingit dalam rumah.”

Surah Ar Rahmaan : 70-72

Ya.. bidadari itu di syurga..  bidadari adalah makhluk yang Allah ciptakan suci daripada disentuh oleh sesiapa pun hatta jin. Mereka adalah nikmat yang Allah sediakan untuk hamba-hambaNya yang bertaqwa. Kewujudan bidadari yang diceritakan oleh baginda menimbulkan rasa cemburu di hati para wanita mukminin sehinggakan berlaku dialog antara Ummu Salamah dan Nabi S.A.W. Apa yang ditanya oleh Ummu Salamah kepada baginda?? Beliau bertanya “adakah bidadari syurga lebih baik daripada wanita dunia?” Maka baginda bersabda ” Bahkan wanita dunia lebih baik dari wanita syurga kerana solatnya, puasanya serta akhlak baiknya… “

Allahuakbar!! Begitu besar kemuliaan seorang wanita yang bertaqwa kepada Tuhannya.. dirinya adalah lebih baik daripada bidadari di syurga bahkan disebut bahawa bidadari mencemburui para isteri-isteri yang solehah. Dikisahkan bahawa biadadari sentiasa memandang dari langit bagaimana sang isteri melayan suaminya. Jika sang isteri bersikap buruk dalam melayan suaminya maka bidadari akan menempik dan berkata ” Celakalah kamu wahai perempuan.. jika layananmu sebegitu rupa serahkan suamimu kepadaku!!” Wallahualam..

Berbicara tentang bidadari sangat berkaitan dengan akidah kerana wujudnya adalah di syurga. Bahkan isteri yang solehah akan menjadi penghulu kepada bidadari-bidadari suaminya di syurga.

Namun apa yang ingin saya ketengahkan adalah tentang bidadari dunia iaitu wanita solehah perhiasan duniawi.. Bling..Bling.. Rasa teruja untuk bekongsi tentangnya. Jom kita simpan azam  untuk menjadi bidadari dunia yang darjatnya lebih baik dari bidadari syurga.. Azam ini yang kita perlu perkuatkan dari semasa ke semasa.

Teringat kenangan di Felda Ulu Jempl, Jerantut Pahang. Ketika program Operasi Khidmat Masyarakat (OPKIM) anjuran Jabatan Dakwah berlansung selama 3 hari 2 malam. Program berbentuk 1 Keluarga 1 anak angakt… hehe macam 1 Malaysia plak.. Awalnya sangat cuak bila terpaksa duduk rumah orang dan bergelar “anak angkat”.. Apanya tak cuak, TAK PERNAH duk rumah orang dan sangatlah TAK PANDAI berkomunikasi dengan orang tua.. Takut tersalah cakap. Jadilah perbualan tu komunikasi rasminya… Errkkk betapa kakunya saya berhadapa dengan situasi ini. Hanya gah dalam komunikasi dengan remaja.. hehehe.

Dalam program ni saya dikehendaki untuk menggantikan Ustazah Fadelah (pensyarah saya) untuk memberikan kuliah dhuha tetap pukul 8 pagi di surau Peringkat 5.. Allahuakabar!!! TERBAIK.. Kuliah bersama KAUM IBU!!! Tak pernah saya buat sebelum ni.. Bijak sungguh mereka meletakkan nama saya.. ( dengan wajah yang cuak). Tajuk kuliah adalah “MENJADI BIDADARI SYURGA“.. Allahuakbar!! kali kedua saya bertakbir.. best jugak dapat kejutan, boleh takbir banyak kali.. ngeeee.. Beratnya tajuk yang ingin dibawa, yang mendengar pula adalah kaum ibu. Bagaimana nak menyampaikan tajuk yang biasanya dekat dengan para remaja muslimah nak disampaikan dalam acuan buat ibu?? Alhamdulillah.. saya dicadangkan untuk menyampaikan tentang kemuliaan dan peranan ibu sebagai wasilah menjadi bidadari syurga.

Ya.. “ibu” besar sahamnya untuk mendapat keuntungan sebagai bidadari syurga. Tetapi tinggi risikonya. Tetapi lumrah bila tinggi risikonya maka pulangannya adalah lebih lumayan. Sifir kewangan..
Bagamimana peranan ibu mampu membawa gelaran bidadari??

1) Kesusahan dalam mengandungkan anak
2) Kesakitan melahirkan anak
3) Kepayahan membesarkan anak dengan memberi keperluan jasadiah dan rohani anak2
4) Doa yang baik untuk anak-anak

Mampukah kita nafikan besarnya peranan dan pengorbanan seorang ibu? Mampukah kita nafikan gelaran “bidadari” daripada insan yang bernama ibu? Mereka bahkan menjadi bidadari yang sangat cantik apabila peranan ibu ini diperkuat dengan peranan sebagai HAMBA ALLAH yang taat kepada Tuhannya melalui solatnya, puasanya dan amalan hasanah di sisi Allah.

Bagi yang belum bergelar ibu, kukuhkan prestasi anda sebagai isteri yang solehah dengan melunaskan tanggungjawab kita kepada suami. Tetapi ingat tanggungjawab kita sebagai isteri bukan atas jasadnya sahaj tetapi hatinya. Jika seorang pengarah syarikat memilki setiausaha dalam mengingatkannya dalam semua urusan maka dalam keluarga kita, isterilah yang perlu bertindak sebagai setiausaha bukan timbalan pengarah..yang menggantikan suami apabila ketiadaannya. Jadilah setiusaha kepada hatinya kerana suami kita bukan malaikat maka dia juga punya kekurangan dan kelalaian.

Menjadi bidadari dalam status bujang hakikatnya lagi mudah.. Mainkan peranan sebagai hamba, anak dan sahabat dengan sebaiknya. Zaman muda adalah zaman yang lapang untuk beribadah kepada Allah dengan bebas. Ya.. terpulang pada kita untuk mencorak bagaimana indahnya masa muda kita dengan amal ibadah.

Teringat kata-kata isteri seorang murabbi :
” Benar, menjadi isteri itu indah tetapi selagi masih belum dimiliki, manfaatkannya sebaik-baik mungkin. Kerana bila dah berkahwin dan punya anak, ibadat kekadang terganggu dengan anak-anak.. puasa sunat perlu izin suami dan tahajud pasti tak puas kerana kesibukan dengan anak2 walaupun hakikatnya apa yang kita buat selepas menjadi isteri dan ibu itu ibadah jika diniatkan kerana Allah tetapi berpuas2lah dulu dengan amal ibadah kamu sewaktu bujang. Takut kamu kesal kehilangannya kelak”

Allahurabbi.. benar apa yang dikata. Tidak menyesal kerana yang berganti itu juga baik tetapi merasa sedih zaman bujang yang penuh dengan emas2 masa tidak dinikmati dengan sebaiknya, ^_^ tetapi tetap bersyukur.

Jika diimbau kisah wanita zaman jahiliah sangat-sangat membuatkan saya bersyukur kerana lahir selepas kedatangan Baginda S.A.W. Di zaman Arab jahiliyyah dahulu, nilai seorang perempuan hanyalah ibarat seperti barang dagangan. Sebelum bernikah, seorang perempuan akan ditiduri oleh sepuluh orang lelaki sampailah ia melahirkan anak. Dan seorang lelaki dari yang sepuluh tadi yang mukanya paling sama dengan muka bayinya akan dipilih untuk menjadi suaminya. Apabila seorang perempuan kematian suami, setahun dia akan dikurung di dalam bilik gelap, tidak boleh mandi, tidak boleh menukar pakaian dan tidak boleh makan makanan yang sedap-sedap. Setelah setahun, seluruh badan akan dilumurkan dengan tahi unta untuk membuang sial. Bahkan ada juga yang akan di’pakai’ pula oleh anak lelakinya sendiri sebagai isteri setelah kematian suami. Dan ramai yang menanam hidup-hidup bayi perempuan mereka sendiri kerana menganggap anak perempuan akan mendatangkan sial.

Tetapi setelah kedatangan Islam, perempuan diangkat dan dibela. Syurga berada di bawah telapak kakinya. Amalannya walaupun kelihatan sedikit, tetapi pahalanya sama seperti seorang lelaki yang keluar berperang di jalan Allah. Dan dia tidak boleh disentuh oleh mana-mana lelakipun melainkan setelah melalui proses akad nikah. Kecantikannya pula, hanyalah boleh dilihat oleh ahli keluarga dan suaminya sahaja. Betapa istimewa dan tingginya Islam mengangkat perempuan.

Tetapi alangkah sedih sekali pada hari ini, bila perempuan itu sendiri yang merendahkan semula darjat mereka setaraf dengan perempuan-perempuan di zaman jahiliyyah dahulu. Sungguh ironi.

Baginda telah memberi ruang untuk wanita bangkit dalam platform yang terbaik untuk meraih ganjaran bidadari sebaik bidadari syurga. Tinggal sahaja kita yang melangkah haluan dan mencorak perjalanan.. Apalagi, jom bangkit sebagai bidadari dunia dambaan lelaki soleh. Penuhi syurga, jadi penghulu kepada bidadari syurga. Jom kita bertemu dalam nikmat secantik-cantik ciptaan Allah  walaupun apa wasilahnya.. ^__^

Ingin menjadi bidadari dunia, jom kita raih gelaran wanita solehah di sisi Allah.. bentuk identiti wanita solehah bukan sekadar pada pakaian yang tampak zahir tetapi pada hati yang tunduk pada Allah dan pada amalan yang bersih daripada sebarang perkara yang merosakkan. Telah banyak buku-buku yang diterbitkan dalam pasaran dengan tujuan memberi panduan kepada wanita untuk membentuk identiti wanita solehah bidadari dunia bahkan bolehlah kita katakan BIDADARI ITU DI DUNIA.. ^__^

Auratnya kan tidak terdedah murah.
Akhlaknya kan sopan tidak mudah berubah.
Prinsipnya kan kuat tidak tergugah.
Kerana iman yang mengikat,
membuatkan seorang wanita itu menjadi hebat.
Ingin menjadi
muslimah sejati itu susah..
mukminah tambah susah..
mujahidah juga payah..
Namun, susah-payah itu takkan diendah
akan digagahi, akan ditabahi
demi solehah, demi Allah
kerna akhir pasti indah.
MARI SOLEHAHKAN DIRI YA UKHTI..
Wallahua’lam
 
1 Comment

Posted by on November 11, 2012 in USRAH

 

Revolusi Syafiq dan Safura

Read the rest of this entry »

 
1 Comment

Posted by on October 24, 2012 in USRAH

 

The Flash Solat

Sungguh! Saya melihat The Flash solat… bukan seorang tetapi lebih daripada itu. Dengan pantas mereka mampu melaksanakan solat kurang daripada 3 minit. Tetapi malangnya saya sedikit pun tidak teruja apatah lagi kagum melihatnya..

Fenomena umat Islam sekarang terutamnya para remaja muslim yang solat ibarat ayam mematuk jagung.. lagaknya lebih hebat dari watak komik The Flash. Pergerakan sangat cepat, cepat nak menghabiskan 4 rakaat dalam masa kurang dari 3 minit.. Alahai dikejar sapa tu dik?? Saya yang melihat pun terasa nak tercungap2..

Mana perginya penghayatan dan ketenangan dalam berhadapan dengan Allah? Cuba lihat adat istiadat menghadap Sultan dan Raja. Semua diadakan dalam keadaan yang tenang, tertib dan teratur. Melangkah 10 tapak ke hadapan pada kebiasaan hanya memakan masa tak sampai seminit dua bertukar menjadi 5 minit apabila berada di hadapan sultan.. Sebab apa? Rasa hormat dan taat kepada sultan. Dan kita? mana nilai hormat dan ketaatan di hadapan Allah apabila sujud, rukuk, tomakninah tidak sempurna dilakukan..

Wahai sahabat…

Solat itu sumber ketenangan. Maka mampukah kita memilki ketenangan itu seandainya kita sendiri tidak bersedia untuk tenang dalam solat. Lihat sahaja The Flash, adabnya hilang dek kecepatan dan ketangkasannya.. walaupun hanya watak komik yang tidak hidup pada realitinya tetapi nilainya hidup pada mata yang memandang dengan hati.

Tidak salah dan sukar andai kita melaksanakan solat dengan penuh tawadhuk dan sopan dihadapan Allah.. menghayati dan memahami setiap wirid dan doa dalam solat. Andai kita mampu berjam2 duduk dihadapan laptop tanpa berganjak sedikit pun, kenapa kita tidak mampu untuk meluangkan 20, 30 minit menghadap Allah s.w.t. Menghayati setiap seni pergerakan solat itu. Janganlah terlalu cepat untuk rukuk dan sujud. Sehinggakan ada yang saya lihat rukun solatnya tidak sempurna..Kebanyakannya tidak berhenti sekejap dalam kadar bacaan “subhanallah” setelah bangkit dari rukuk dan sebelum sujud. Malangnya.. berdoa dengan ala kadar, doa dalam duduk antara dua sujud tidak dibaca dan dihayati..walaupun sunat tetapi doa itu sangat penting.. bukan untuk orang lain tetapi untuk diri sendiri.. Kalau dengan diri sendiri pun kita kedekut untuk menyandarkan doa apatah lagi untuk mendoakan umat Islam yang lain… Tepuk akal, tanya iman..

Apapun, apa yang ingin saya sampaikan ialah TIDAK PERLU gopoh dalam solat.. ISLAM tak memerlukan The Flash versi ini.. Kalau nak juga jadi The Flash, manfaatkan kelajuan dalam gerak kerja dakwah dan perjuangan.Tetapi jangan sampai hilang kualitinya…

 

Wallahualam… ^_^ Sesungguhnya segala ilmu yang ada milik Allah s.w.t

 
Leave a comment

Posted by on August 29, 2012 in USRAH

 

Siapa saya selepas RAMADHAN?

Alhamdulillah.. Ramadhan telah berlalu pergi dan Syawal pula yang menjengah dan menyapa seluruh umat Islam yang telah sebulan berjuang untuk menahan diri daripada makan dan minum serta segala sesuatu yg telah ditegah oleh Allah s.w.t. Walaupun sedih ditinggalkan Ramadhan tetapi kita harus tetap bersyukur kerana Syawal juga ada keberkatannya sendiri walaupun tak setanding dengan Ramadhan Al-Mubarak..

Berbicara tentang Ramadhan, pastinya semua sedia maklum maksud, rukun dan kesan2 berpuasa serta hikmah disebalik ramadhan. Dan saya juga tidaklah bercadang untuk menulis tentangnya. Namun apa yang saya ingin utarakan ialah SIAPA KITA SELEPAS RAMADHAN?

Jom tanya diri…
Hakikatnya ramai yg menarik nafas lega kerana Ramadhan telah berlalu tetapi bagi yg menghayati kedatangan ramadhan pastinya pilu ditinggalkan oleh bulan yang penuh barakah itu.

TERUSKAN TARBIYAH RAMADHAN

Ya..hakikatnya tarbiyah Ramadhan tidak berhenti begitu sahaja.. Amalan2 yang kita lakukan ketika bulan ramadhan itu wajar untuk diteruskan dan ISTIQAMAH dengannya.. Kita tak rugi pun melakukannya. Melalui sikap inilah kita akan dapat melihat diri kita selepas Ramadhan bagaimana?

Bertambah baik atau bertambah buruk? atau kah hanya bersifat statik..
Jika kita memandang dengan perkiraan yang logik, hakikatnya Ramadhan pasti menjadikan kita lebih baik kan? Namun ada syaratnya. Yakni kita akan baik andai penghayatan dan pengisian ramadhan kita yang sebulan itu baik..andai tidak dimanfaatkan ruang dan peluang yang ada maka mungkin kita tetap dengan sikap buruk kita yg susah untuk dikikis.

Oleh itu, jom muhasabah diri..nilai siapa kita selepas ramadhan..andai bertambah baik alhmdulillah tetapi andai bertmbah buruk jangan berputus asa.. hakikatnya taubat bermula daripada rasa sedar. Hadirkan kesedaran atas penyesalan dan mulakan langkah perubahan.. payah tetapi tak pernah mustahil bagi orang2 yang beriman.. ^_^

Jadikan Syawal sebaik dan lebih baik dari Ramadhan walaupun keberkatan di bulan Syawal tak setanding dengan Bulan ramadhan.. Insyaallah..

-JOM SAMA-SAMA JADI BIDADARI DUNIA-
-AGAR BIDADARI SYURGA CEMBURU PADAMU-
^_^

 
Leave a comment

Posted by on August 27, 2012 in USRAH

 

Puasa Ganti, Syawal & Ziarah

Puasa sunat Syawal sememangnya amat popular di kalangan masyarakat kita hari ini. Dikesempatan ini saya suka menasihatkan semua yang ingin mengamalkan puasa sunat ini agar berhati-hati dari tipu daya syaitan yang kerap berjaya menjadikan seseorang individu yang berpuasa itu bermegah dan riya’ dengan amalannya.

” kau , dah hari ker berapa dah?”

“aku dah 5 hari dah ni”

“esok aku raya (sunat syawal)”

Ini adalah antara kata-kata yang kerap didengari di bulan syawal ini.

Ia menjadi seolah-olah satu budaya untuk berlumba menamatkan puasa enam. Ia agak terpuji tetapi ia dicemari oleh habahan-hebahan yang dibuat tentang bilangan hari puasanya bertujuan melihat ‘sapa lebih hebat?’.

Amat dibimbangi, tindakan ini bakal menghilangkan seluruh pahala puasa sunatnya. Kerana ia boleh menjadikan seseorang merasa riya, serta memperdengarkan amalan masing-masing yang sepatutnya di sembunyikan khas untuk Allah.

Ziarah & Puasa Sunat

Saya tidak nafikan ada yang terpaksa memberitahu apabila ada rakan yang ajak makan dan menziarahi rumah rakan. Tatkala itu, ia tidaklah terkeji dan masing-masing bertanggung jawab menjaga niat dan hati masing-masing agar tidak timbul perasaan tersebut.

Puasa sunat ini juga tidak sewajarnya menjadi penghalang menerima jemputan rakan-rakan yang membuat rumah terbuka.

Isu Keutamaan Antara Sunat Syawal & Qadha

Selain itu, satu isu yang kerap ditimbulkan berkenaan hal ini adalah tentang penggabungannya dengan puasa ganti ramadhan dan puasa yang mana satu lebih perlu diutamakan.

Jika ada yang bertanya manakah yang lebih baik di antara puasa sunat syawwal dan puasa qadha?. Jawapannya sudah tentu adalah puasa Qadha. Ini terbukti dari hadis Qudsi yang sohih

وما تقرب إلي عبدي بشيء أحب إلي مما افترضت عليه وما يزال عبدي يتقرب إلي بالنوافل حتى أحبه

Ertinya : “..dan tidaklah hampir kepadaku seorang hambaKu dengan apa juapun, maka yang lebih ku sukai adalah mereka melaksanakan amalan fardhu/wajib ke atas mereka, dan sentiasalah mereka ingin menghampirkan diri mereka kepadaKu dengan mengerjakan amalan sunat sehinggalah aku kasih kepadanya…” (Riwayat Al-Bukhari, no 6021)

Hadis tadi sebagai asas keutamaan, walau bagaimanapun dari sudut praktikal jawapannya mungkin berbeza menurut keadaan diri seseorang.

Maksudnya begini, jika seseorang itu perlu Qadha puasanya selama 30, berpuluh atau berbelas hari (kerana nifas atau haid yang lama di bulan Ramadan sebagai contoh) dan tubuhnya juga sihat dan di yakini masih kuat. Eloklah ia mengerjakan puasa sunat Syawwal terlebih dahulu di ketika itu . Ini adalah kerana waktu sunnat puasa Syawwal yang singkat berbanding Qadha (sepanjang tahun).

Bagaimanapun harus di ingat, walaupun waktu bagi puasa Qadha adalah panjang, kita tetap tidak pasti adakah kita mampu sampai ke tarikh itu atau ajal menjelang dahulu.

Seseorang yang mati sebelum mengganti puasa Ramadannya tetapi sudah berpuasa sunat Syawwal akan pasti bermasalah kerana ia dikira masih berhutang dengan Allah SWT.

Bagaimanapun seseorang yang mati setelah berjaya menggantikan puasanya tetapi tidak sempat berpuasa sunat Syawwal, pastinya tiada sebarang masalah pun, malah mungkin ia juga mungkin boleh mendapat pahala sunat syawal itu sekali. Berdasarkan sabda Nabi SAW

‏إن الله كتب الحسنات والسيئات ثم بين ذلك فمن هم بحسنة فلم يعملها كتبها الله له عنده حسنة كاملة فإن هو هم بها فعملها كتبها الله له عنده عشر حسنات إلى سبع مائة ضعف إلى أضعاف كثيرة ومن هم بسيئة فلم يعملها كتبها الله له عنده حسنة كاملة فإن هو هم بها فعملها كتبها الله له سيئة واحدة

Ertinya ” … barangsiapa yang beringinan melakukan kebaikan tetapi tidak melakukannya, telah di tuliskan oleh Allah baginya pahala penuh, maka jika ia beringinan dan kemudian melakukannya, di tuliskan 10 pahala sehingga 700 kali ganda..” ( Riwayat Al-Bukhari, no 6010)

Kita harus memahami bahawa darjat puasa Qadha adalah lebih tinggi dan tanggungjawab bagi menunaikannya adalah jauh lebih besar dari sunat Syawwal, ini kerana puasa qadha adalah puasa wajib dan merupakan ‘hutang’ ibadah dengan Allah berbanding puasa syawwal yang hanyalah sebagai tambahan pahala.

Isu Gabung Sunat & Qadha

Isu menggabungkan puasa qadha dan syawal sememangnya amat popular, pandangan ringkas saya adalah seperti berikut :-

Tidak elok untuk menggabungkan kedua-duanya bagi mereka yang mampu (dari sudut kesihatan tubuh dan lain-lain) untuk memisahkannya. Ini kerana sepengetahuan saya tiada dalil yang specifik membuktikan Nabi SAW pernah melakukannya atau menganjurkan kepada para sahabat untuk menggabungkannya.

Apabila Nabi, sahabat dan salaf soleh tidak melakukannya maka pastinya ia bukanlah amalan yang terpilih dan terbaik kerana pilihan Nabi SAW dan para sahabat selamanya adalah yang terbaik.

Malah terdapat juga hujjah-hujjah yang menyebabkan pandangan yang yang mengharuskan penggabungan ‘qadha dan ganti’ itu dipersoalkan, iaitu :-

1. Jika seseorang mengatakan boleh gabung puasa qadha (yang wajib) dengan puasa syawwal (yang sunat) maka sudah tentu selepas ini timbul pula individu yang cuba menggabungkan solat wajib dengan solat sunat, seperti gabungan solat isyak dengan terawih, atau subuh dengan ‘tahiyyatul masjid’ atau dengan solat sunat fajar, atau solat jumaat dengan solat sunat ‘tahiyyatul masjid’. Maka ini pasti menyebabkan masalah lain timbul dalam ibadah wajib termasuk rekaan-rekaan pelik seperti solat fardhu subuh campur istikharah dan lain-lain.

2. Menurut Prof. Dr Syeikh Abd Malik as-Sa’dy (ex-Lajnah Fatwa Iraq) dan Prof Dr Mohd ‘Uqlah el-Ibrahim (Jordan) mereka berpendapat bahawa amalan wajib tidak boleh digabungkan dengan apa-apa amalan wajib atau sunat lain, kerana amalan wajib memerlukan tumpuan khusus yang tidak berbelah bahagi semasa pelaksanaannya dan ia perlu bagi mengangkat tuntutan kewajibannya. Justeru, tindakan menggabungkan ini pasti mengurangkan kesempurnaan hamba dalam menunaikan tuntutan wajib mereka. Wallahu a’lam.

3. Tindakan A’isyah r.a yang melewatkan Qadha pula boleh di jadikan hujjah bahawa beliau mengasingkan kedua-dua puasa Qadha dan Syawwal. Maka inilah yang terpilih sepatutnya. (tidak gabungkan kerana Aisyah r.a tidak menggabungkannya) . Aisyah menyebut :

كأن يكون عليّ الصيام من شهر رمضان فما أقضيه حتى يجئ شعبان

Ertinya : Kewajiban ke atasku untuk puasa (Qadha) dari puasa Ramdhan, tidaklah aku menggantinya sehingga datang sya’ban” ( Riwayat Muslim, no 101)

4. Amalan wajib (qadha) memerlukan niat yang ‘jazam’ (tepat dan pasti) maka tindakan mengabungkan ia dengan niat puasa sunat mungkin boleh merosakkannya kepastiannya. Kerana itulah ulama yang mengizinkannya mencadangkan agar diniat puasa qadha sahaja, adapun syawwal itu dipendam sahaja dengan harapan Allah menerimanya.

Bagaimanapun, ulama yang mencadangkan ini jelas menyatakan bahawa tindakan menggabungkannya tetap mengurangkan pahala sunat syawwal ini kerana tidak diniat dan tidak dilakukan sepenuhnya (Hasyiah As-Syarqawi ‘ala al-Tahrir, Syeikh Zakaria Al-Ansary, 1/427; naqal dari Min Ahsanil Kalam Fil Fatawa, Atiyyah Saqr, 2/23)

5. Malah ada pula yang berhujjah bahawa amalan sunat tidak boleh ditunaikan sebelum amalan fardu. Demikian menurut Syeikh Abu Raghib al-Asfahani, Syeikh Ihsan Muhammad ‘Aayish al-‘Utaibi dan juga di sebutkan oleh Dr Yusof Al-Qaradawi di dalam kitabnya Fiqh Awlawiyyat. Ini ada asasnya kerana berdasarkan hadith Nabi SAW

من صام رمضان ثم أتبعه ستاً من شوال فكأنما صام الدهر

Ertinya: “Barangsiapa telah berpuasa Ramadan kemudian diikuti dengan 6 hari dari dari Syawwal (puasa) maka ia adalah seperti (pahala) puasa ad-Dahr (setahun)” (Riwayat Al-Bukhari, no 6502).

6. Kita dapat melihat penggunaan ‘fe’il madhi’ iaitu ‘past tense’ bagi puasa Ramadan, mungkin sahaja boleh membawa makna sesiapa yang belum lengkap puasa Ramadannya perlulah melengkapkan dahulu, kemudian barulah mereka layak bagi mendapat peruntukan pahala sunat Syawwal.

7. Hujjah ulama yang mengharuskannya adalah hadith

” Sesungguhnya amalan itu berdasarkan kepada niat, dan bagi seseorang apa yang diniatkan.” (Riwayat Bukhari, no 1, 1/12)

Ia dilihat agak umum, memang benar apa yang diniatkan adalah penting, tetapi niat mempunyai kaedah dan cara-caranya bagi diterima, contohnya seperti niat solat yang di cadangkan di dalam mazhab Syafie dimulakan semasa lafaz takbiratul ihram di sebut, jika tidak niat itu tidak dikira. (Rujuk Al-umm, hlm 78, cet Baytul Afkar; Rawdhah At-Tolibin, An-Nawawi, cet Baytul Afkar, hlm 103).

Justeru, niat juga ada displinnya dan tidak boleh dibuat sesuka hati di dalam ibadah.

Kesimpulan

Kesimpulan dalam yang mengutarakan perbincangan yang terbatas ini : Elok sangat tidak digabungkan dan elok sangat didahulukan yang wajib (qadha) daripada sunat (syawwal);

Pandangan yang membolehkan saya anggap sebagai rukhsah “keringanan” bagi mereka yang mempunyai kesukaran kerana uzur dan tidak mampu untuk mengasingkannya. Antara ulama yang membolehkan untuk menggabungkannya adalah beberapa ulama dari mazhab Syafie (Mughni al-Muhtaj, 1/602), Assembly of Muslim Jurists in America (AMJA), Syeikh Atiyyah Saqar, panelis fiqh Islam online.net dan beberapa yang lain.

Sekian

Zaharuddin Abd Rahman

http://www.zaharuddin.net/

25 Oktober 2006

(Diedit semula pada 3 Syawal 1428 H = 15 Oktober 2007)

TERBIT SEMULA : 8 OKTOBER 2008 ( 9 Syawal 1429 H)

p/s : khas buat sahabiah2 dan adik2ku sayang… -mmbaca untuk mnerangkan akal dan hati-

 
Leave a comment

Posted by on August 26, 2012 in USRAH